Korban Gempa Bumi di Taiwan Jadi 10 Orang Tewas

jumat, 09 Februari 2018 8:35


(ist)

CSR.id - Petugas penyelamat di Taiwan menemukan tiga korban tewas di reruntuhan akibat gempa yang terjadi pada Selasa malam, 6 Februari 2018, sehingga total korban tewas mencapai sepuluh orang.


"Kami melihat rambutnya dan menggali beberapa waktu untuk bisa mengeluarkan korban dari reruntuhan," kata seorang petugas penyelamat Lin seperti dilansir Straits Times, Kamis, 8 Februari 2018 waktu setempat.


Gempa berkekuatan 6,4 magnitudo pada pukul 11.50 pada Selasa malam lalu itu berpusat di titik 23 kilometer timur laut Kota Hualien dengan kedalaman sekitar 10 kilometer. Ini diikuti gempa berikutnya yang cukup kuat pada Rabu yaitu 5,7 magnitudo dan 4,9 magnitudo pada Kamis pagi, 9 Februari 2018 seperti dilansir Pusat Jaringan Gempa Cina.


Kesepuluh korban terdiri dari lima warga lokal, empat warga Cina dan seorang warga Filipina. Sedangkan jumlah warga yang hilang menyusut drastis dari sekitar 60 orang menjadi hanya 7 berdasarkan rekap data pada Kamis malam waktu setempat. Warga yang hilang ini terdiri dari lima warga Cina dan sepasang warga Kanada dan Cina.


Meski ada empat gedung yang mengalami kemiringan hingga 45 derajat karena lantai bawah yang ambruk akibat gempa, para petugas tetap melanjutkan pencarian para korban ke dalam gedung. Beberapa gedung bertambah kemiringan 5 derajat akibat goncangan gempa susulan.


"Lantai satu hingga tiga menjadi satu sehingga sulit diketahui apakah ada orang di sana," kata Lin. Petugas telah memadamkan jalur saluran gas sehingga tidak ada ancaman ledakan gas di lokasi.


Keempat gedung yang mengalami kerusakan parah adalah Marshal Hotel di Jalan Gongyuan, Platinum Twin Star Building dan Wu ju wu shu Building di Jalan Guosheng 6th, dan Yun Men Tsui Ti Building di Jalan Shangxiao Street.


Menurut media Taiwan News, lantai satu hingga tiga dari Marshal Hotel ambruk dengan pegawai di lantai pertama masih dicari. Untungnya, mayoritas tamu tinggal di lantai 5 ke atas sehingga belum ada tamu yang dikabarkan hilang.


Sedangkan Yun Men Tsui Ti Building mengalami kerusakan parah dan miring hingga 45 derajat dengan lantai pertama dan kedua ambruk. Petugas memperkirakan ada 85 rumah tangga yang tinggal di apartemen ini.


Ada sekitar 800 warga yang tidur di penampungan dengan 500 orang tinggal di Gedung Gymnasium Hualien dan 300 orang di Sekolah Chunghwa Primary School. "Itu bukan gempa yang normal. Ada sekitar 100 goncangan gempa sesudahnya," kata Wu Ching-hua, 62, seorang penduduk asli Hualien, yang mengungsi di sekolah.


Menurut Wu, Taiwan kerap mengalami gempa dan biasanya gempa lanjutan segera mereda. Menurut sukarelawan Fan Chen-yuan, gempa dan badai merupakan hal yang rutin bagi Taiwan namun kali ini situasinya berbeda.


Menurut Pelaksana tugas Direktur Biro Cuaca Pusat Taiwan, Chen Kuo-chang, aktivitas seismik yang terjadi pasca gempa lebih kuat dibandingkan peristiwa sebelumnya.


(ayb/int)


Berita Terkait
Siang Ini Sebagian Wilayah Jakarta akan Diguyur Hujan
Waskita Libatkan Pakar Selidiki Insiden Konstruksi Tol Becakayu
Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 71.982 Benih Lobster Senilai Rp 14 Miliar
Banjir Terjang Rel, Perjalanan Kereta Api Jalur Utara dan Selatan Lumpuh Total
Ribuan Rumah di Cirebon Tergenang Banjir

Event

APTIKNAS Komputer Bazaar 201831 Januari 2018 - 04 Februari 2018
Rame Rame Belah Duren26 Januari 2018 - 04 Februari 2018
Pesta Jengkol Jogja24 Januari 2018 - 28 Januari 2018
Weekend Organic Market19 Januari 2018 - 21 Januari 2018
+ index